Tuesday, June 21, 2016

Mengenal Jenis-Jenis Dapur Elektrik

Dapur elektrik moden dengan kawalan komputer.

Dapur elektrik mempunyai masa depan yang cerah apabila tenaga elektrik dapat digunakan dengan lebih efisyen dan menjadikan ianya semakin murah. Namun buat masa ini, penggunaan gas di Malaysia masih lagi merupakan sumber tenaga yang murah, hanya beberapa faktor yang menjadikannya  sebagai faktor mengapa ia masih boleh menjadikan dapur elektrik sebagai pilihan gantian yang berpotensi.

Penggunaan dapur gas menghasilkan haba yang memaskan ruangan dapur, kebocoran gas boleh mendatangkan bahaya seperti kebakaran dan keracunan, gas dibekalkan dalam tabung gas yang perlu diganti apabila habis, masa masakan yang lebih panjang, pembekal gas yang mengambil masa untuk membawa tabung gas ke kediaman anda dan beberapa fakor yang lain.

Namun dapur elektrik juga mempunyai beberapa variasi kerana pada awalnya dapur elektrik juga direka dengan efisyensi yang rendah. Ini bermakna lebih banyak tenaga dibazirkan berbanding digunakan untuk memasak. Inilah sebabnya mengapa artikel kali ini berkongsi maklumat berkenaan jenis-jenis dapur elektrik untuk anda membuat pilihan dengan lebih tepat.

Dapur Generasi Pertama

Dapur filamen menghasilkan banyak haba yang dibazirkan.

Dapur generasi pertama menggunakan koil pemanas (juga dikenali sebagai ‘elemen pemanas’). Ia merupakan dapur elektrik yang paling banyak menggunakan tenaga elektrik untuk memanaskan plat pemanas dan beroperasi seakan-akan dapur biasa. Elektrik digunakan untuk menghasilkan haba dan kebanyakan haba ini terbazir sepertimana dapur gas beroperasi. Dapur elektrik generasi pertama juga kurang selamat kerana ia boleh membakar apa sahaja bahan yang diletakkan di atasnya.

Dapur Generasi Kedua

Dapur halogen, lebih baik berbanding dapur filamen.

Haba dipindahkan daripada tenaga cahaya infra-merah.

Dapur generasi kedua menjadikan tenaga yang digunakan untuk memask lebih efisyen serta lebih selamat daripada dapur generasi pertama. Ia direka sekitar tahun 1970-an dimana permukaan kaca seramik digunakan bagi mengurangkan haba tersebar selepas proses memasak dilakukan. Ia bagaimanakan menggunakan tenaga yang banyak semasa permulaan proses memasak dilakukan.

Dapur ini juga menggunakan ia menggunakan coil pemanasan atau lampu halogen sebagai sumber tenaga haba yang akan membekalkan tenaga haba dalam bentuk ‘cahaya infra merah’. Penggunaan permukaan kaca seramik membolehkan tenaga dalam bentuk cahaya ini menembusi permukaan lutsinar seramik dan memanaskan bekas masakan di atasnya.  Permuakaan kaca seramik yang rata dan keras membolehkan ianya dibersihkan dengan mudah. Namun dalam sesetengah keadaan, bahan yang yang tertumpah di atasnya sukar dibersihkan (dan apabila permuakaan kaca menjadi kusam akibat calaran bekas masakan.

Dapur Generasi Ketiga

Dapur induksi bukan sahaja efisyen malah amat memudahkan.

Tiada bahan yang dimasak melainkan bekas makanan (dari bahan feromagnet) dipanaskan.

Dapur generasi ketiga dan merupakan generasi yang terbaik setakat ini merupakan dapur yang menggunakan teknologi induksi yang jauh lebih efisyen. Namun kelemahan dapur jenis ini, ianya hanya boleh digunakan dengan bekas makanan yang diperbuat daripada bahan feromagnetik (yang boleh mengalirkan medan magnet). Namun ia jauh lebih baik kerana tidak memanaskan benda-benda lain disekitarnya, menjadikan tenaga yang dibebaskan hanya digunakan untuk memasak (tanpa pembaziran).

Dapur ini juga jauh lebih selamat kerana ia tidak membakar dan anda boleh meletakkan tangan anda diatasnya tanpa mencederakan tangan anda (kecuali selepas proses memasak, kerana bekas masakan mungkin memindahkan haba ke atas permukaan dapur). Ia juga kebiasaannya mempunyai permukaan yang diperbuat dari kaca seramik yang tahan lasak dan mudah dibersihkan. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai dapur induksi anda boleh mengikutinya melalui artikel  yang lebih lengkap mengenai dapur induksi.

Manakala untuk melihat perbezaan efisyensi tenaga yang digunakan untuk memasak 2 liter air menggunakan beberapa jenis dapur dan masa yang diambilnya adalah seperti di bawah:

  • Dapur Induksi: 85 – 90%, dengan masa 4 minit dan 46 saat.
  • Dapur Halogen: 60% dengan masa 9 minit.
  • Dapur Filamen: 55% dengan masa 9 minit dan 50 saat.
  • Dapur Gas: 40% 8 minit dan 18 saat.


Manakala jumlah tenaga yang digunakan pula adalah:
  • Dapur Induksi: 745 kJ
  • Dapur Halogen: 1,120 kJ
  • Dapur Filamen: 1,220 kJ
  • Dapur Gas: 1,700kJ


Jelas dapat dilihat, dapur induksi merupakan dapur elektrik yang terbaik setakat ini. Mungkin pada masa akan datang terdapat dapur elektrik yang lebih baik akan dicipta untuk menjadikan ianya lebih baik dari yang ada sekarang. Buat masa ini, kos penggunaan gas adalah masih lagi rendah maka mungkin pemindahan kepada penggunaan dapur elektrik tidak begitu mendesak. Bagaimanapun sekiranya ada keperluan untuk bertukar, maka pastikan ianya adalah dari jenis yang paling efisyen untuk penjimatan tenaga.



Free Download



No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...