Wednesday, June 16, 2021

Manusia Termasuk ke Dalam Mulut Ikan Paus?

Ikan paus, hidupan paling besar di dunia.

Kisah kali ini agak berbeza kerana ia sangat unik. Kisah manusia di makan ikan raksasa ini mungkin begitu sinonim dengan kisah-kisah yang kita dengari dari cerita-cerita lama daripada pelbagai budaya. Namun kisah kali ini adalah kisah yang berlaku baru-baru ini ke atas seorang nelayan udang “lobster” yang pada ketika itu sedang melakukan kerja-kerjanya seperti biasa.
 
Michael Packard merupakan seorang nelayan lobster dari Provincetown, Massachusetts yang ketika itu sedang menyelam untuk menangkap lobster seperti biasa tiba-tiba berada di dalam mulut ikan paus selama antara 30 ke 40 saat. Ikan itu bagaimanapun naik ke permukaan dan memuntahkan beliau keluar dari mulutnya. Beliau hanya mengalami lebam-lebam pada anggotanya tanpa sebarang kecederaan yang serius.

 
Kejadian dikatakan berlaku ketika beliau menyelam pada sekitar kedalaman 45 kaki di mana kemudiannya beliau merasa seperti dilanggar truck dan segalanya bertukar menjadi gelap. Beliau yang pada mulanya menyangka dirinya telah dibaham oleh ikan jerung putih, kemudiannya perasan ianya adalah ikan paus - apabila mendapati ia tidak mempunyai gigi tajam seperti jerung.
 
Beliau yang dimuntahkan oleh ikan paus tersebut di permukaan laut, diselamatkan oleh rakan nelayannya, Josiah Mayo - yang melihat percikan air besar di mana Michael seakan-akan tiba-tiba muncul daripada percikan tersebut.
 
Kejadian tersebut bukan sahaja memberikan kejutan kepada saudara-mara dan rakan rapatnya, malah menjadi bahan berita di seluruh dunia. Keadaan beliau bagaimanapun adalah selamat dan dapat bertemu dengan keluarganya semula.
 
Kisah manusia dimakan ikan yang lain

Michael Pickard ketika dirawat di hospital.

Rainer Schimpf, ketika disambar oleh ikan paus.

Sebelum kisah yang melanda ke atas Michael Packard ini kisah yang sama berlaku ke atas seorang pemandu pelawat penyelam (dive tour operator), ketika beliau sedang sibuk membuat rakaman penghijrahan besar-besaran ikan sardin.
 
Kisah ini berlaku pada Mac 2019 - di mana penghijrahan ikan sardin merupakan fenomena yang amat menarik kerana ia merupakan kitaran tahunan yang mengimbangi jumlah ikan-ikan di lautan dunia (fenomena yang serupa juga berlaku di Sweden, Chile dan Lautan Pasifik). Namun perkara ini dalam masa yang sama turur menarik haiwan-haiwan pemangsa lain seperti dolphin, penguin, burung-burung laut, anjing laut, ikan-ikan pemangsa termasuk jerung dan ikan-ikan paus.
 
Rainer Schimpf 51, yang ketika itu sibuk membuat rakaman gerombolan ikan, atau diberikan jolokan “bait ball”, tiba-tiba mendapati persekitarannya menjadi gelap. Keadaan tersebut dengan segera membuatkan beliau perasan, bahawa beliau berada di dalam mulut ikan paus.

 
Menyedari dirinya tidak mampu berbuat apa-apa, beliau kemudiannya menahan nafas dan menunggu sehingga ikan paus tersebut melepaskannya semula. Ya, ikan paus adalah terlalu besar untuk manusia melawan - mungkin ikan tersebut tidak akan perasan, walaupun kita meronta atau cuba melawan.
 
Berbeza dengan Michael Packard, kejadian yang berlaku ke atas Rainer berlaku di atas permukaan laut - dan ianya sempat dirakamkan oleh rakannya. Di dalam rakaman tersebut jelas menunjukkan beliau termasuk ke dalam bulut haiwan tersebut dan segera pula dimuntahkan. Walaupun kejadian ia berlaku dengan pantas - ia mungkin dirasakan terlalu lama bagi mereka yang mengalaminya.
 
Pernahkan manusia dimakan ikan paus?

Ikan paus makan secara berkumpulan untuk memerangkap ikan-ikan kecil dan krill.

Adakalanya ikan paus secara tidak sengaja akan menyabar hidupan lain, yang bukan makanannya. 

Selain anjing laut, burung-burung laut juga hampir menjadi mangsa.

Ikan-ikan paus (yang tidak tergolong dalam keluarga ikan) terbahagi kepada dua kumpulan utama iaitu, ‘baleen’ dan juga ‘toothed’ yang mempunyai tabiat pemakanan yang berbeza. Ikan-ikan paus ‘baleen’, adalah seperti: paus biru, humpback, minke, grey, bowhead dan lain-lain lagi. Ia mudah dikenali dengan jaringan ‘baleen’ yang digunakan untuk menapis air dan menangkap hidupan-hidupan kecil yang menjadi makanan nya. Ikan-ikan ini mempunyai saluran pemakanan (tekak) yang kecil dan tidak mampu menelan makanan yang besar seperti manusia.
 
Ini berbeza dengan ‘toothed whales’, yang sememangnya menjadikan haiwan-haiwan bersaiz besar sebagai makananya. Antara ‘toothed whales’ termasuklah: Orca, dolphin, beluga, narwhal, dolphin sungai, beak whales dan juga sperm whales. Jadi ikan paus yang mempunyai kebolehan untuk menelan manusia adalah seperti sperm whales dan orca yang mempunyai saiz yang besar.
 
Setakat ini hanya satu kisah yang melaporkan mengenai kejadian pelanggaran ikan paus sperm whales yang mengakibatkan kapal memburu ikan paus karam di Essex pada tahun 1820. Manakala dalam lapuran lain pula pada awal tahun 1900-an, kejadian pelaut yang diselamatkan setelah berada dalam perut ikan paus selama 36 jam tidak dapat dibuktikan, setelah dibuat kajian terperinci pada tahun 1991.

Sperm whale merupakan toothed whale terbesar.

Orca memburu dalam kumpulan yang dipanggil 'pod'.

Dalam kejadian di atas kedua-dua ikan paus tersebut adalah terdiri darida ikan paus ‘baleen’, yang memakan hidupan laut kecil daripada ‘krill’ dan ikan-ikan kecil. Bagi Michael Packard, ikan yang menelan nya secara tidak sengaja adalah ikan paus humpback dan bagi Rainer Schimpf pula, ianya adalah ikan paus ‘Bryde's whale’.  
 
Kebarangkalian manusia dimakan ikan paus adalah amat tipis atas beberapa sebab. Pertama, ikan-ikan paus jarang sekali menjadikan manusia sebagai mangsanya - sebaliknya menjadikan manusia sebagai rakan di laut. Seperti yang dapat dilihat pada dolphin malah orca sendiri. Orca yang mempunyai saiz antara 6 - 8 m dengan berat antara 3.6 - 5.4 tan (bagi ikan jantan), dengan mudah mampu menjadikan manusia sebagai mangsanya. Manakala bagi ikan sperm whales pula, jarang sekali menghampiri pantai - sebaliknya memburu sotong gergasi di dalam laut dalam.

 
Kejadian serangan ikan orca pernah berlaku di dalam kurungan ke atas dua pelatihan taman hiburan dan satu lagi orang awam yang melepasi kawasan kurungan ikan tersebut. Kisah yang melibatkan orca yang diberikan nama sebagai Tilikum ini amat menyedihkan kerana ia ditangkap dari keluarganya pada tahun 1982 di Iceland. Ia kemudiannya dibawa ke Sealand of the Pacific di Victoria, British Columbia. Manakala pada tahun 1992 pula dibawa ke SeaWorld di Orlando, Florida. Kejadian kemalangan melibatkan Tilikum berlaku pada tahun 1991, kejadian kedua pada 1999 dan yang ketiga adalah pada tahun 2010. Kisah mengenai ikan ini dimuatkan di dalam dokumentari Blackfish, yang ditayangkan pertama kalinya di Sundance Film Festival pada Januari, 2013.

Manusia berkayak terlalu hampir dengan ikan paus, hampir menjadi mangsa.

Dalam kesemua kejadian di atas, kemalangan yang melibatkan ikan paus adalah berpunca daripada manusia yang menghampiri habitat ikan paus tersebut. Rata-ratanya ikan paus sememangnya tidak berminat menjadikan manusia sebagai makanannya, dan tidak pula berniat untuk mencederakan manusia. Adalah penting bagi manusia untuk mengelakkan berada terlalu dekat dengan ikan-ikan ini - terutamanya ketika mereka sibuk memburu makanan nya.
 
 
Rujukan:
1) Nbcboston.com
2) Livescience.com
3) Wikipedia.com:humpback
4) Wikipedia.com:tilikum
5) Wikipedia.com:Bryde’s whale
6) The conversation
7) A whale of a tale
8) Myrokan.com

No comments:

Post a Comment

Blog Archive