Monday, September 28, 2015

Menjejaki Mitos Silam Ramayana

Kisah Ramayana pada ukiran di Wat Phra Kaew, Thailand.

Kisah Ramayana menyelamatkan isterinya Sita Dewi bukanlah kisah asing dalam kehidupan masyarakat Melayu sendiri, cuma ia semakin dilupakan. Kisah yang menjadi lagenda sekian lama di Kepulauan Melayu dan Indo-China ini boleh dilihat di serata peradaban silam dari India sehinggalah ke Vietnam. Mengapakah ia menjadi kisah yang paling kuat di dalam budaya masyarakat di sini dan adakah ia hanya sekadar kisah dogengan belaka.

Kisah yang berlaku di Sri Lanka ini masih lagi menjadi buruan para peminat kisah Rama yang terpaksa menentang kejahatan Ravana yang melarikan isterinya Sita. Lantaran daripada itu ia terpaksa merempuh lautan untuk menyeberang ke Sri Lanka bagi berhadapan dengan Raja Ravana yang terkenal dengan kekejamannya. Apa yang menarik terdapat beberapa tinggalan yang menyokong peristiwa ini. Maka dengan itulah antara lawatan yang menarik ke Sri Lanka adalah mengikuti jejak kisah Ramayana ini.

Kisah Ramayana lebih popular di kalangan pelancong dari luar iaitu India berbanding di Sri Lanka sendiri yang rata-ratanya terdiri daripada mereka yang beragama Buddha (yang mungkin dibawa masuk ke Sri Lanka selepas peristiwa tersebut). Namun beberapa tinggalan yang sedikit sebanyak menyokong kepada berlakunya peristiwa seperti yang dinyatakan di dalam kisah peperangan tersebut. Antara kesan yang paling mudah dilihat adalah laluan tentera Rama ketika menyeberangi launtan menuju ke Sri Lanka yang boleh dilihat daripada angkasa atau Google Maps. Laluan ini tidak kelihatan seperti benteng pasir semulajadi – namun ia telahpun berlaku untuk satu tempoh yang lama.


Ram Sethu dari angkasa.

Tapak kaki dikatakan kepunyaan Hanuman.

Janki (nama lain bagi Sita) Temple di Nepal.

Beberapa tinggalan lain juga dapat dilihat di sini seperti puncak gunung yang diterbangkan oleh Hanuman bagi membawa herba ubatan dari Himalaya dan juga tapak kakinya di beberapa lokasi di Sri Lanka. Walaupun ia sukar untuk dibuktikan namun sedikit sebanyak kita tahu dari manakah asal usul cerita ini dan mengapa satu masa dahulu ia merupakan kisah yang paling banyak diceritakan di dalam kebudayaan kita di Kepulauan Melayu.

Walaupun peristiwa ini berlaku di sekitar Selatan India dan Sri Lanka namun kisah peperangan ini turut terpahat di Angkor Wat, Cambodia. Ukiran-ukiran di sini antaranya mengisahkan peristiwa peperangan tersebut. Kisah yang berlaku ribuan batu dari Cambodia diukir dengan rapi bagi memelihara kisah ini. Bukan itu sahaja, kisah Ramayana juga tersebar di serata kepulauan Sumatra, Jawa dan dikisahkan di dalam cerita wayang kulit Masyarakat Melayu.

Tiada siapa yang dapat memastikan anggaran masa berlakunya peristiwa tersebut – walaupun kisahnya begitu kuat. Namun bagi anda yang berminat untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai kisah lagenda Ramayana ini bolehlah membuat sedikit tinjauan mengenainya. Lawatan ke Sri Lanka yang bertemakan ‘Ramayana Trail’ juga merupakan antara program lawatan yang paling popular. Banyak agensi-agensi pelancongan di sana yang menawarkan pakej seperti ini.


Ukiran kisah Ramayana di Angkor Wat.

Kisah Ramayana dalam Wayang Kulit.

Tarian kisah Ramayana dari Jawa.

Walaupun kisah ini dianggap mitos, namun banyak juga badan-badan yang menjalankan kajian daripada tinggalan seperti manuskrip dan juga bukti-bukti seperti lokasi asal kisah tersebut. Mungkin kisah ini ditokok tambah, namun bagi kita hari ini yang dilengkapi dengan peralatan moden mungkin mempunyai kelebihan untuk membuktikan kesahihannya (berbanding dari hanya menolak kisah yang telah sekian lama berada di dalam masyarakat kita). Anda boleh melihat beberapa laman yang membuat kajian mengenai ini termasuk di ramayanaresearch.com.

Selain dari itu sekiranya anda berpeluang maka jangan lepaskan peluang untuk melihat sendiri lokasi-lokasi bersejarah ini seperti Ram Sethu (laluan yang digunakan oleh Rama untuk ke Sri Lanka). Atau anda boleh melihat keseluruhan tempat-tempat tersebut melalui artikel ini “14 Pictures That Tell Us Ramayana Might Have Actually Happened”.

Tiada siapa yang mengetahui kebenaran kisah ini. Namun ia merupakan antara kisah yang terpaling kuat di sekitar kepulauan Tanah Melayu sendiri. Berbanding dari menolaknya tanpa usul periksa, ada baiknya kita membuat sedikit tinjaun.





No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...