Monday, November 30, 2015

Siapakah Saintis?

Para saintis melakukan kerja-kerja penyelidikan di dalam makmal.

Kita biasa mendengar perkataan saintis bagi merujuk kepada seseorang yang melakukan kerja-kerja menemukan sesuatu perkara baru di dalam bidang ilmu. Gelaran saintis adalah antara gelaran yang tertinggi bagi seseorang yang menceburkan diri dalam bidang pengkajian. Namun begitu saintis secara umumnya adalah ‘seseorang yang menggunakan kaedah sistematik dalam mencapai pengetahuan (tentang sesuatu perkara)’.

Ya, kaeah yang dikenali sebagai kaedah sintifik adalah kaedah yang mampu dibuktikan secara ilmiah dengan susunan proses-proses tertentu bagi memastikan pembuktian sesuatu perkara adalah mengikut garis panduan yang betul. Seorang saintis juga mungkin menguasai beberapa bidang ilmu sains atau merujuk sesuatu perkara berasaskan kepada bidang-bidang sains yang berkaitan seperti matematik, fizik, kimia, biologi dan sebagainya. Secara ringkasnya seorang saintis adalah mereka yang melakukan pembuktian sesuatu teori dengan bukti-bukti kukuh secara saintifik.


Aristotle merupakan pencetus teknik pemikiran bersistematik.

Al-Haytham menghasilkan kajian dengan kaedah saintifik.

'Book of Optics' - hasil karangan al-Haytham

Hari ini bidang kerjaya saintis menjadi lebih menjurus kepada perkara-perkara yang lebih ‘detail’ (halus) di dalam sesuatu bidang ilmu. Maka para saintis hari ini perlu menguasai pelbagai bidang ilmu dan kemahiran untuk membantu mereka dalam menemukan sesuatu penemuan baru. Tidak kurang juga, para saintis hari ini turut bergantung dengan peralatan yang lebih baik pada masa ini yang membantu mereka untuk penemuan-penemuan ini seperti mikroskop elektron, komputer, elektrik dan elektronik, mesin-mesin pengukur (measurement instruments), serta banyak lagi peralatan moden yang membantu mereka membuat kajian antaranya termasuklah LHC (Large Hadron Collider) dan ISS (International Space Station).

Pembangunan corak pemikiran manusia mula dibentuk dalam bentuk yang lebih bersistematik bermula dari zaman Greek lagi seperti yang direkodkan oleh Aristotle (384-322 BC). Corak pemikiran inilah yang membantu manusia untuk melakukan pemerhatian dengan lebih teratur dan tepat (tidak hanya berasaskan kepada naluri/pemikiran seseorang sahaja). Kaedah ini kemudiannya diperbaiki lagi oleh Ibn al-Haytam (Alhazen) (c. 965 – c. 1040 ce) dengan lebih terperinci dalam membuktikan penemuan-penemuannya berkaitan ilmu matematik dan fizik secara sistematik (saintifik). Beliau juga adalah individu yang diberi gelaran “Saintis Pertama”. Maka dari kedua-dua tokoh ini, kaedah kajian secara saintifik terus berkembang dan menjadikan ia sesuatu yang dapat dibuktikan dan mudah dipelajari.


Baris atas: Aristotle, Archimedes, Ibn al-Haytham, Leonardo da Vinci, Galileo Galilei, Johannes Kepler, Antonie van Leeuwenhoek, Isaac Newton;
Baris kedua: Carl Linnaeus, James Hutton, Antoine Lavoisier, John Dalton, Robert Brown, Michael Faraday, Charles Darwin, Gregor Mendel;
Baris ketiga: Louis Pasteur, Lord Kelvin, James Clerk Maxwell, Nikola Tesla, Max Planck, Ernest Rutherford, Marie Curie, Albert Einstein;
Baris keempat: Max Born, Niels Bohr, Erwin Schrödinger, Linus Pauling, Enrico Fermi, Werner Heisenberg, Paul Dirac, Alan Turing;
Baris bawah: Richard Feynman, Rosalind Franklin, E. O. Wilson, Carl Sagan, Jane Goodall, Richard Dawkins, Stephen Hawking, and Neil deGrasse Tyson

Tidak dinafikan banyak saintis- saintis yang muncul selepas mereka dengan hasil kajian yang lebih baik sejajar dengan perkembangan penemuan-penemuan baru oleh para pengkaji-pengkaji yang lain. Berbeza dengan hari ini, suatu masa dahulu, para pengkaji dan penyelidik perlu menyediakan peralatan mereka sendiri seperti mikroskop, teleskop dan bahan-bahan lain yang diperlukan untuk kajian mereka. Berbeza dengan hari ini, ia telahpun siap ataupun disediakan oleh orang lain.

Berbeza dengan saintis, engineer pula adalah seorang yang menggunakan hasil kajian para saintis bagi diaplikasikan dalam kehidupan, mereka peralatan, memperbaiki kualiti bahan, mengubahsuai dan lain-lain. Walaupun engineer tidak melakukan penemuan secara terus, mereka juga terdiri daripada individu-individu yang berpengetahuan luas tentang bidang sains (adakalanya merangkumi pelbagai bidang). Salah seorang tokoh engineer yang paling terkenal adalah Nikola Tesla (adakalanya beliau juga diletakkan sebaris dengan para saintis).

Hari ini terdapat sejumlah ramai saintis dan tidak mudah lagi untuk mengenal mereka secara individu. Walaupun segelintir mereka lebih terkenal daripada yang lain, para saintis memberikan sumbangan mereka masing-masing mengikut bidang khusus mereka tertentu. Ia bagaikan sebuah badan yang lengkap, tanpa sebahagian yang lain, badan tersebut pastinya terjejas (walaupun fungsinya dianggap kecil).

Para saintis yang terdahulu adalah lebih mudah untuk dikenali kerana mereka menemukan asas sesuatu bidang ilmu seperti matematik, fizik, kimia, biologi dan sebagainya. Apabila bidang ini semakin mengecil dan mendalam, maka ia menjadi pecahan-pecahan kecil menghasilkan lebih ramai pengkaji yang terlibat dengannya. Bagaimanapun sumbangan penemuan awal adalah begitu penting sebagai pencetus untuk menemukan yang lebih baik dan lebih tepat.


Anda mungkin ingin mengetahui lebih mendalam mengenai topik ini, namun ianya tidak dapat disampaikan dalam satu artikel yang ringkas. Oleh sebab itu kita akan melihat pecahan daripada topik-topik ini di masa-masa akan datang. Ya, secara ringkas “saintis” adalah para pengkaji yang membuat perhatian sesuatu fenomena dan membentangkannya (menerangkannya) secara ilmiah/saintifik. Sekiranya anda mampu melakukannya anda adalah – Saintis!





Free Download



2 comments:

  1. da lame x bace something yang macam ni..thanks for da info

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih jugak kerana sudi membaca. Kongsi-kongsikan supaya kebaikan untuk semua.

      *sekiranya ada pertanyaan ajukan dengan selesa.

      Delete

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...