Wednesday, April 13, 2016

GloFish Menjadikan Ikan Bercahaya Di Bawah Lampu UV

Ikan dengan keupayaan 'biofluorescence' dihasilkan melalui kaedah GMO.

GloFish® merupakan ikan yang mempunyai kemampuan untuk kelihatan bercahaya di bawah sinar lampu UV kerana mewarisi kemampuan untuk menyimpan bahan biofluorescence di bawah kulitnya. Walaupun hari ini ikan-ikan ini mewarisinya daripada induk-induk mereka, ikan GloFish® adalah hasil pengubahsuaian genetik yang dilakukan di dalam makmal yang juga dikenali sebagai GMO – genetically modified organism.

Biofluoresence sememangnya dimiliki oleh sesebahagian haiwan secara semulajadi sejak jutaan tahun dahulu. Ciri istimewa ini membolehkan hidupan-hidupan ini memantulkan cahaya dan kelihatan seperti ia sendiri bercahaya. Cahaya ini digunakan samada untuk menerangi sekelilingnya, komunikasi, menarik minat mangsa dan juga macam-macam lagi. Maka ciri-ciri inilah yang dipindahkan kepada GloFish® bagi membolehkan ia memantulkan cahaya seperti hidupan-hidupan tersebut.

Gene penghasilan 'Green Fluorescence Protein' diperolehi dari obor-obor. 

Obor-obor antara hidupan yang mempunyai biofluorescence.

Ikan-ikan GloFish kini terus mewarisi gene 'fluorescence protein' terus melalui induknya.

Pada mulanya ikan GloFish dihasilkan untuk membantu mengesan pencemaran dengan menjadikan ianya bercahaya. Ia adalah hasil kajian pada tahun 1999 oleh Dr. Zhiyuan Gong bersama rakan setugasnya di National University of Singapore yang pada masa itu mengkaji genes yang mengandungi kod green fluorescence protein (GFP), yang terdapat secara semulajadi pada obor-obor dan menghasilkan cahaya hijau ‘fluorescence’ yang terang. Gene ini kemudiannya dipindahkan ke dalam embrio ikan ‘zebrafish’, dan ini kemudiannya membentuk genome ‘zebrafish’ tersebut. Ini menjadikan ikan ini memiliki keupayaan untuk kelihatan bercahaya di bawah cahaya biasa (white light) dan juga ultraviolet (UV).

Sementara itu ikan dengan keupayan yang sama juga turut dihasilkan di National Taiwan University oleh Professor Huai-Jen Tsai dan mencipta medaka (rice fish), yang juga menghasilkan warna hijau fluorescence.

Ikan ini tidak berjaya digunakan untuk tujuan asal ianya dicipta iaitu untuk mengesan pencemaran. Namun ia kemudiannya di bawa ke United States oleh Alan Blake dan Richard Crockett dari Yorktown Technologies, L.P. dari Austin, Texas. Begitu juga dengan ikan yang dihasilkan oleh Taiwan dan dipasarkan oleh Taikong Corp. Kira-kira 100,000 ikan-ikan ini dijual dalam tempoh kurang dari sebulan dengan harga US$18.60 untuk setiap ekor.

Ikan-ikan GloFish memantulkan cahaya di bawah cahaya UV.

Antara ikan-ikan yang mempunyai biofluorescence secara semulajadi.

Ikan-ikan lain yang mempunyai keistimewaan serupa.

Ikan-ikan GloFish kemudiannya dihasilkan dengan pelbagai warna termasuk merah, hijau, oren-kuning, purple fluorescence, "Electric Green", "Sunburst Orange", "Moonrise Pink", "Starfire Red", "Cosmic Blue", dan "Galactic Purple”. Antara ikan-ikan yang diubah suai pula adalah dari jenis tetra (Gymnocorymbus ternetzi) dan juga tiger barb (Puntius tetrazona).


Ini adalah salah satu contoh penghasilan spesies baru melalui teknik pengubahan genetik atau juga dikenali sebagai GMO. Hidupan yang dihasilkan melalui kaedah ini masih kurang difahami dari segi impaknya kepada alam sekitar. Bukanlah bermakna semua hasil GMO merbahaya, namun kita memerlukan masa lebih lama untuk memahaminya dan berhati-hati mengenai keselamatan penggunaannya.


Free Download



No comments:

Post a Comment

Blog Archive